UA-23341668-1
was successfully added to your cart.

Pengaruh Warna pada Arsitektur dan Interior Ruangan

Warna tidak diaplikasikan secara acak ketika kita berbicara tentang warna desain interior. Pada pandangan pertama, kita mungkin berpikir bahwa sangat mudah untuk memilih warna untuk ruang tamu misalkan, atau untuk seluruh rumah kita karena kita memilih apa yang kita sukai dan apa yang ingin kita miliki. Dalam banyak kasus, hasilnya sangat bagus, tetapi dalam kebanyakan kasus jika Anda tidak tahu apa-apa tentang warna dan kombinasi apa yang akan terlihat bagus untuk gaya rumah Anda, hasilnya mungkin tidak memiliki kesamaan dengan penampilan profesional.

(images pinterest)

Mereka yang merupakan desainer interior memiliki pengetahuan yang kuat tentang warna, sangat memahami kategori warna tertentu, warna apa yang cocok untuk kombinasi dan yang terpenting adalah efek psikologis dari suatu warna. Dengan menambahkan warna tertentu atau kombinasi warna pada ruangan, hal ini dapat dengan mudah mengubah suasana hati Anda.

Jadi, pertama-tama kita harus tahu bahwa kita memiliki tiga warna primer, yaitu kuning, merah dan biru. Ketika kita menggabungkan warna-warna primer ini, kita mendapatkan warna-warna sekunder, antara lain kuning dan biru menjadi hijau, kuning dan merah menjadi orange, biru dan merah menjadi ungu. Mencampur warna-warna primer dengan warna-warna sekunder, mendapatkan corak warna berbeda yang disebut warna tersier. Warna komplementer saling berlawanan dalam grafik atau bagan warna. Setiap pasangan warna saling melengkapi dan menghasilkan warna yang netral. Setiap orang memandang warna sebagai dingin atau hangat. Jika Anda melihat bagan warna, biasanya warna-warna dingin di sisi warna biru dan hijau dan warna-warna hangat di sisi kuning dan oranye.

Warna memberi kita dalam kondisi pikiran tertentu, dapat memberi energi pada kita, dapat menghibur kita, dapat membuat kita merasa aman, tenang, santai, dapat meningkatkan kemampuan berkonsentrasi atau mengingat hal-hal yang menyenangkan bagi kita. Ada juga warna-warna yang menekan kita, mengingatkan kepada kita pada hal-hal yang menyedihkan, menjadi melelahkan atau menjadi menjengkelkan. Kita harus memperhitungkan hal ini ketika memilih warna.

3 tips memilih warna :

  1. Fotolah setiap ruangan dan berpikir tentang berapa lama Anda akan menghabiskan waktu di dalamnya, kegiatan apa yang akan terjadi di ruangan itu dan suasana hati yang ingin menginduksi warna yang digunakan.

  2. Anda harus melihat arah matahari yang memasuki ruangan dari terbit hingga tenggelam.

  3. Lihat seberapa besar ruangannya. Menurut ini, gunakan warna yang lebih terang atau lebih gelap. Warna-warna cerah memberi perasaan lebih banyak ruang dan warna-warna yang lebih gelap atau hangat membuat ruangan terlihat lebih kecil.

Orang memandang warna secara berbeda. Umumnya, mereka merespon warna dengan cara yang sama, tetapi efeknya tidak akan sama untuk setiap orang. Misalnya, satu warna tertentu secara tidak sadar dapat membangkitkan Anda ke beberapa ingatan atau perasaan, ini bisa terjadi pada orang lain tetapi sensasi dan ingatan yang berbeda-beda. Contoh lain adalah warna hitam yang identik dengan berkabung atau sesuatu yang sedih, sementara yang lain mungkin suka dengan warna hitam dan merasa nyaman dengan warna tersebut. Menggunakan psikologi warna dalam desain interior tidak menjamin bahwa setiap orang di rumah akan melihat dan merasakan persis seperti yang Anda rasakan.
Kami akan menjelaskan beberapa efek psikologis warna seperti coklat, putih, abu-abu, hitam, kuning, oranye, merah, pink, ungu, biru dan hijau.

Warna Cokelat

(images pinterest)

Dengan warna cokelat, Anda dapat menimbulkan perasaan alami dan nyaman ke rumah Anda. Coklat biasanya campuran dari warna hitam, kuning, abu-abu, hijau, merah atau orange dan bahkan ungu. Karena terbuat dari campuran beberapa warna, coklat tidak ditemukan dalam bagan warna dan sering dianggap sebagai warna netral.

Warna cokelat bisa sangat menyenangkan jika kita memikirkan hal tentang cokelat, kopi, dan kue. Warna ini sangat sering ditemukan di alam. Coklat merupakan warna bumi. Jadi coklat bisa memberi kita rasa aman dan stabilitas.

 

Dalam penataan interior, cokelat dapat menambah keintiman dan kehangatan. Tambahkan sedikit warna cokelat untuk membuatnya lebih ramah pada skema warna yang Anda buat. Jika Anda menggunakan lantai atau dinding kayu yang tidak di polished dapat menciptakan efek Rustic yang menyenangkan.

Warna Putih

(images pinterest)

Gunakan efek warna putih untuk menciptakan tampilan yang menyegarkan dan bersih di rumah Anda. Orang mengasosiasikan hal yang berbeda dalam warna putih. Putih digunakan untuk menciptakan penampilan yang lapang, tenang dan murni.

Jika di sebuah ruangan digunakan pada dinding, furnitur atau lantai, putih dapat memberi kesan bahwa itu jauh lebih tinggi dari itu dan dapat memberikan kesegaran.

Jika Anda tidak ingin memiliki kamar yang sangat berwarna tetapi tidak memiliki putih berlebihan, Anda dapat menggunakan warna putih dalam kombinasi dengan warna-warna netral lainnya. Hitam, coklat atau abu-abu dengan putih sangat pas. Untuk memanfaatkan efek psikologis dari warna putih, Anda sebaiknya tidak menggunakannya terlalu banyak, hanya untuk menekankan hal-hal tertentu, seperti kusen jendela dan pintu.

Warna Abu-Abu

(images pinterest)

Interior abu-abu memberikan kesan formalitas namun tetap elegan tanpa terlalu terlihat konservatif.

Efek warna abu-abu sangat tergantung pada warna yang akan Anda kombinasikan atau aksen.

Sebagai contoh, jika abu-abu memiliki aksen warna kuning dapat menciptakan efek penekanan terhadap area yang akan di blow-up dalam ruangan tersebut. Tetapi warna abu-abu yang indah, dalam kombinasi dengan warna putih yang tidak terlalu cerah, dapat menciptakan penampilan yang bersih dan menyegarkan. Jika Anda memiliki terlalu banyak area abu-abu akan menjadi dominan dan menciptakan lingkungan yang membosankan

Warna Hitam

(images pinterest)

Gunakan efek warna hitam untuk menciptakan aspek elegan dan berani untuk rumah Anda. Jika pada latar belakang diberikan warna terang atau netral, segala sesuatu yang hitam akan menonjol.

Warna hitam sangat ideal untuk mengeluarkan hal-hal tertentu di sebuah ruangan.

Kebanyakan orang mengasosiasikan warna hitam dengan kematian, duka, janda, dan umumnya dengan acara formal dan serius. Kesimpulannya, jangan gunakan terlalu banyak hitam, tetapi hanya untuk menyoroti hal-hal tertentu seperti bingkai foto, meja kecil, dll.

Warna Kuning

(images pinterest)

Kuning adalah warna yang dapat memberikan perasaan ceria dan optimis. Warna ini banyak memengaruhi manusia baik secara mental maupun emosional.

Penerapan warna kuning yang tepat pada ruangan akan memberikan kesan bersahabat juga meningkatkan kreativitas seseorang. Warna kuning juga sangat tepat untuk menetralkan rasa gugup dan mampu meningkatkan rasa percaya diri sesesorang.

Kuning sebaiknya dikombinaskan dengan warna lain seperti putih. Hal ini dilakukan untuk menghindari kecenderungan terjadinya mood perdebatan yang berpotensi terjadi.

Warna Merah

(images pinterest)

Gunakan warna merah untuk memberikan aspek resonansi dan stimulasi bagi kamar Anda yang memberikan suasana hangat dalam ruangan, namun warna ini cenderung meningkatkan agresivitas. Warna merah sering menunjukkan ancaman, serta dapat meningkatkan denyut jantung dan darah.

Sebuah ruangan dengan banyak warna merah dapat meningkatkan gairah. Seperti orange, merah dikenal untuk meningkatkan nafsu makan dan karenanya banyak digunakan di dapur.

Warna Pink Merah Muda

(images pinterest)

Anda bisa menggunakan warna pink untuk menciptakan suasana segar dan halus di rumah. Di sebagian besar negara, warna merah muda dipandang sebagai warna feminin dan sering dikaitkan dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan anak perempuan.

Secara umum, dalam desain interior efek psikologis warna pink yaitu menenangkan dan nyaman. Beberapa warna pink segar dan manis di dalamnya yang dapat dikaitkan dengan permen.

Warna Hijau

(images pinterest)

Gunakan efek warna hijau untuk menciptakan suasana yang tenang dan santai di rumah Anda. Efek psikologis warna warna hijau mirip dengan biru, hijau dianggap tenang dan jernih.

Hijau sangat menyejukkan mata dan alam memberi kita banyak nuansa. Cara terbaik untuk menggunakan hijau dalam desain interior adalah dengan menggabungkan beberapa warna, atau hijau dikombinasikan dengan warna lain.

Warna Ungu

(images pinterest)

Gunakan efek psikologis warna ungu untuk menciptakan lingkungan mewah, cantik dan elegan di rumah Anda. Jika memiliki warna kebiruan, itu bisa membuat lebih tenang dan memberikan suasana misteri. Nuansa kemerahan menarik lebih banyak perhatian dan mendominasi ruangan.

Warna ungu memiliki reputasi royalti dan kekuasaan.

Warna Biru

(images pinterest)

Dengan warna biru Anda dapat menciptakan tampilan yang sejuk dan jernih. Dalam desain interior, Anda dapat menggunakan warna biru untuk menciptakan suasana kerja dan meditasi.

Warna biru telah terbukti menurunkan tekanan darah dan detak jantung. Dalam penggunaannya untuk mendesain ruang interior, warna biru berguna untuk memperbesar ruangan. Anda dapat menggunakan warna biru untuk mendinginkan ruangan yang terpapar banyak sinar matahari.

Jika digunakan di dapur, cat, furnitur atau piring, warna biru dikatakan mengurangi nafsu makan dan akibatnya dapat menurunkan berat badan. Untuk melihat trend warna saat ini atau tahun-tahun kemarin bisa lihat di link berikut.

Semoga bisa menjadi inspirasi ruang idaman anda.

Leave a Reply

%d bloggers like this: